May 5, 2021 By snakerivercomiccon.com 0

Dari Mana Arbitrase Komersial Internasional Berasal?

Jika kita ingin memahami sepenuhnya peran arbitrase komersial internasional saat ini, dan bagaimana bentuknya di masa depan, penting untuk melihat perkembangan masa lalu yang menjadi dasar sistem arbitrase kami saat ini. Singkatnya, untuk memahami masa depan Anda perlu memahami masa lalu.

Arbitrase adalah sistem keadilan yang lahir dari pedagang. Dalam satu atau lain bentuk, itu telah ada selama ribuan tahun.

Undang-undang paling awal yang didedikasikan untuk arbitrase di Inggris adalah pada tahun 1697. Di Prancis, Revolusi Prancis menganggap arbitrase sebagai droit naturel dan Konstitusi 1791 menyatakan hak konstitusional warga negara untuk menggunakan arbitrase. Itu juga dimasukkan dalam Kode Acara Perdata pada tahun 1806. Asal-usul konsep arbitrase di Prancis berasal dari pengadilan kuno Pie Poudre (dari bahasa Prancis pied poudreux, yang berarti gelandangan), yang didirikan oleh wilayah untuk menyelesaikan perselisihan antara pedagang pada hari pasar .. Asal usul arbitrase kembali ke penggunaan penyelesaian sengketa di zaman kuno, di Eropa, di Yunani dan Roma, termasuk hukum Romawi, dan di Asia.

Hingga abad ke-20, pengadilan nasional tertinggal dalam mengakui keputusan arbiter. Ini mungkin karena pengadilan melihat arbitrase sebagai saingan, serta curiga tentang standar yang diterapkan dalam arbitrase pada saat itu. Bahkan di Inggris, sejak lama menjadi pusat arbitrase komersial internasional karena posisinya yang sangat penting sebagai pusat bisnis pengiriman, asuransi, komoditas dan pembiayaan, arbitrase pada awalnya dikontrol secara ketat oleh pengadilan Inggris.

Pada tahun 1883, Pengadilan Dewan Umum Kota London membentuk sebuah komite untuk mempertimbangkan pembentukan pengadilan untuk arbitrase sengketa komersial trans-nasional yang timbul di wilayah Kota. Inisiatif ini datang dari komunitas bisnis London, yang semakin tidak puas dengan proses pengadilan yang lambat dan mahal di pengadilan Inggris. Seperti yang dilaporkan The Law Quarterly Review pada pelantikan pengadilan beberapa tahun kemudian:

“Kamar ini memiliki semua keutamaan yang tidak dimiliki oleh hukum. Ini harus cepat di mana hukum lambat, murah di mana hukum itu mahal, sederhana di mana hukum bersifat teknis, pembawa damai dan bukan pengaduk perselisihan”
Pada tahun 1919 komunitas bisnis dunia mendirikan Kamar Dagang Internasional (“ICC”). ICC telah menjadi suara komunitas bisnis internasional sebagai manfaat hubungan internasional dan telah menjadi kekuatan pendorong utama dalam mempromosikan kedua arbitrase sebagai mekanisme penyelesaian sengketa komersial internasional dan kebutuhan akan peraturan internasional untuk menegakkan dan mendukung proses arbitrase.

Ketika perdagangan dunia berkembang, kebutuhan untuk menciptakan mekanisme pengakuan internasional dan penegakan baik perjanjian arbitrase dan penghargaan sehubungan dengan perjanjian komersial internasional dianggap sebagai hal yang penting.

Pada tahun 1958, Konvensi New York tentang Pengakuan dan Penegakan Penghargaan Arbitrase Asing (“NYC”) diadopsi. NYC memberikan pengakuan internasional dan penegakan perjanjian arbitrase dan penghargaan oleh pengadilan nasional. Sejak diadopsi, NYC telah menjadi landasan arbitrase komersial internasional dan telah mewakili lompatan kuantum ke depan untuk arbitrase internasional. Lord Mustill menggambarkan NYC sebagai konvensi yang: “mungkin bisa diklaim sebagai contoh paling efektif dari undang-undang internasional dalam seluruh sejarah hukum komersial”. Keberhasilan NYC diilustrasikan oleh 3 faktor:

144 negara adalah penandatangan NYC;
Sebuah badan hukum kasus internasional telah berkembang dalam menerapkan NYC yang memiliki pengaruh langsung pada praktik dan hukum arbitrase internasional;
Diterima bahwa perjanjian untuk arbitrase dan putusan arbitrase akan diberlakukan oleh pengadilan negara yang menjadi pihak NYC.